Translate

Wasabi dan jepang





Untuk melihat tanaman khas ini gak perlu repot-repot ke jepang segala..daerah saya ada sebuah tempat yang cukup indah pemandanganya sebagai tempat wisata dan tempat pembudidayaan tanaman tersebut.
Bagi yang belum tau tanaman wasabi seperti apa wasabi merupakan umbi-umbian, seperti wortel atau singkong. Warnanya hijau mulai dari umbi atau akarnya, tangkai, hingga daun. Daun wasabi lebar dan berbentuk seperti hati.


Umumnya, restoran-restoran yang menyediakan pasta wasabi terbuat dari wasabi bubuk. Tentu ini lebih murah dibanding membuat sendiri dari akar wasabi segar.(kata orang sih begitu) Sebab, akar wasabi sangat mahal.Akar wasabi segar sekilonya Rp 3 juta,"
selain pasta wasabi dari wasabi segar,bisa juga dibuat dari bagian daun wasabi. Daun wasabi juga memberikan aroma dan pedas yang sama seperti bagian akarnya tapi pedasnya beda.
Dibanding daunnya, lebih pedas bagian akar. Tapi daun wasabi segar juga sebenarnya sangat pedas.
Pasta wasabi dari bahan segar hanya bisa dibuat di Jepang. Karena ada aturan-aturan tersendiri saat membuatnya. Salah satunya adalah harus menggunakan air dari mata air yang mengalir.
Jadi tidak bisa dibuat di Indonesia, Katanya sih.
Salah satu kebun wasabi di Jepang adalah Kebun Wasabi Daio. Kebun ini memiliki luas 15 hektar. Kebun Wasabi Daio disebut-sebut sebagai kebun wasabi terluas di Jepang. Letaknya di Hotaka, Azumino, Matsumoto. Matsumoto berada di prefektur Nagano.


Dan ada lagi kebun wasabi di indonesia salah satunya di daerah saya yaitu di sekitaran curug sikarim sejenis air terjun yang sangat memanjakan penglihatan kita dan udara yang sejuk.
tapi ya begitu namanya juga indonesia sebagai penanan saja,dan hasilnya tetep di export ke jepang (kata si penanam yang saya tanya) untuk lebih jelasnyadi mana curuk sikarim berada bisa lihat postingan saya ter dahulu di Curug Skarim
 

33 komentar:

  1. Ah, jadi kangen Jepang.
    Betul, wasabi rasanya pedas kalo kebanyakan nggak enak.
    Sayang ya kalo cm diekspor. Btw terimakasih info utk kebun wasabinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahh... ada ygudah ke jepang nih... ajak2 dong mba 'e ... makaih mbak dah berkunjung.

      Hapus
  2. baru denger wasabi mas, kurang tau klo di indonesia

    BalasHapus
    Balasan
    1. men ke daerah saya... di sana ada pembudidaya wasabi tp punya orang luar katanya... makasih udah berkunjung.

      Hapus
    2. aku tahunya wasabi dari sushi..hehe

      Hapus
  3. banyak sudah yang telah pergi ke jepang, dan saya pun belum pernah kesana, jadi punya motivasi buat kesana nih, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya doain dah semoga terlaksana ke jepangnya... makasih yah udah berkunjung...

      Hapus
    2. iya, saya doakan juga secepatnya bisa ke jepang :)

      Hapus
  4. wah... jadi, nggak usah repot2 ke jepang... karena di dalam negri juga ada pembudidayaannya. tapi, kualitasnya sama wasabi jepang masih kalah kah? wasabi itu sahabatnya sushi... rasanya belum greget kalau sushi tanpa washabi. washabi itu rasanya kayak.... odol pedes. tapi keren sih wasabi... ada sabun cuci muka rasa washabi juga, jadi kebayangkan segerenya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo masalah kwalitas itu sama wong yg di indo aja di export ke jepang juga...hehehe

      Hapus
  5. Wasabi ini emang terkenal ya... jadi pengen nyobain, hehe... Tapi ini juga membuktikan bahwa tanah di Indonesia bisa ditanam oleh macam2 tumbuhan. Sayang sekali jika lahan Indonesia kurang dimaksimalkan, moga2 aja pemerintah bisa bantu para petani supaya menjadi sejahtera

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin mas ... tapi pemerintah kurang peka selama ini.. buktinya aja kedelai masih import..hehe...

      Hapus
  6. Setauku rasa wasabi ini pedes ya, aku pikir dia sejenis tanaman cabai eh ternyata dari umbi-umbian gitu. Jadi pembuat sushi disini gak usah impor lagi dari Jepang ya, kan ada tanamannya di Indonesia

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya wasabi rasanya sangat pedas...justru kita yg ngexsport ke jepang...hehe

      Hapus
  7. ternyata ada di Indonesia juga. wah sayang banget ya cuma di ekspor aja gk bisa dimanfaatin buat produksi sendiri.

    ngelihat itu kayaknya jepang menghargai banget tradisi ya. sampe buat itu aja harus di jepang gk bisa di tempat lain

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah itulah negara kita.... makanya tugas kita semua sebage generasi tua dan muda biar lebih menghargai negri tercinta ini..

      Hapus
    2. bener banget mas, sebagai generasi muda hrus menghargai negeri sendiri

      Hapus
  8. baru tau akar wasabi sekilo 3 juta... Mungkin nanemnya yang ekstra susah apa gimana tuh?

    Menurut yang gue baca, katanya nggak boleh dibuat diluar jepang ya? waduh, berarti kalo mau nyicip olahan wasabi harus ke jepang dulu dong... bener nggak? kalo salah koreksi y

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget menurut yang gue baca sih harus di bawa ke jepang dulu dan di olah disana...baru di impor lagi ke indo dengan harga yang lebih mahal lagi..

      Hapus
  9. Gila banget ya, akar wasabi harganya semahal itu. Keknya gue bisa nanem itu ya... Hahahaha politik uang...

    Bener kata mahfuda, katanya gak bisa dimakan di luar negara, jadi kalo mau icip aja, gur harus ke jepang dong...

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukanya gak bisa di makan di luar negara tapi pastanya yg susah di bikin klo di luar jepang.. mungkin resepnya yg masih rahasia...

      Hapus
  10. Akarnta ajah sampai segitu mahalnya, gimana kalo batangnya, daunnya, malah tambah mahal mungkin.

    apa bener ngak bisa di buat di negara lain, gue pernah nyobain dikit ajah udah pedesnya minta ampun. berarti wasabi yang pernah gue makan tuh hasil impor mungkin. kapan-kapan ke jepang deh buat makan wasabi terus pulang lagi ke indonesia buat minumnya biar gak pedes :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. batang sama daunya malahan lebih murah dari pada akarnya....yup biasanya wasabi yg di indo itu bisa dari pasta asli atau yg udah di keringin dan di olah lg.... makasih ya udah berkunjung..

      Hapus
  11. Ewhh... Wasabiiiii..... Paling gak suka deh aku. Rasanya aneh, bkannya pedes malah pait2 gitu. Hoek :(
    Kalo makan sushi dicocol ke wasabi malah jd gak enak.. Aromanya sih kyak odol2 pedes gmn gtuu..

    Ooohh.. Ternyata wasabi ada jg pembudidayaannya di Indonesia ya? Barutau.. Kirain mah emg impor dri Jepang..
    klo diliat2, daunnya agak2 mirip daun sirih ya? hahaa
    Wasabi mahal jg ternyata.. pdhal klo di tempat mkan sushi wasabi suka terbuang sia2, kdang klo sushinya udh abs wasabinya aku pake buat maenan, nyampurin kecap, saos, wasabi, tisu, es batu, trs diaduk2 deh pke sumpit..... Jorok amat emang yak-___-

    BalasHapus
    Balasan
    1. bagi lidah indonesia wasabi emang rasanya aneh... tapi klo udah biasa, makan sushi tanpa wasabi kurang gimana gituh....

      Hapus
  12. wasabi itu sambalnya orang jepang yah mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin juga sih.... tapi setau saya wasabibiasa di buat pasta atau krim gitu....

      Hapus
  13. banyak sudah yang telah pergi ke jepang, dan saya pun belum pernah kesana, jadi punya motivasi buat kesana nih, hehehe

    BalasHapus
  14. Wasabi ini emang terkenal ya... jadi pengen nyobain, hehe... Tapi ini juga membuktikan bahwa tanah di Indonesia bisa ditanam oleh macam2 tumbuhan

    BalasHapus
  15. ini sejenih tumbuhan sayuran apa gimana wasabi itu ? baru denger jadi belum tahu hehe

    BalasHapus
  16. sayang sekali ya kalau cuma di ekspor ... emang di indonesia tdk bisa diolah atau bagaimana Mas ????

    BalasHapus
    Balasan
    1. kurang tau.. tapikayaknya minatnya kurang..

      Hapus

Teman